24.2.14

ahad

bergaduh.

bukan, bukan bergaduh. aku, sendirian mengamuk. mencarut-carut. tiga kali aku menjerit "fcuk you!". marah sangat. 

sigh. aku tidak menyesal. okay, mungkin sedikit. 

kenapa? kerana kebodohan menjadi seorang perempuan yang mengenal erti sayang. kerana kebangsatan seorang perempuan yang menggilai keghairahan. kerana kesialan seorang perempuan mencari kemurnian.

salah aku. sentiasa salah aku. ahh lantaklah!

jadi, aku singgah kedai hardware. pusing enam kali. mungkin kelihatan mencurigakan, dengan cermin mata hitam sedangkan ia untuk menutup air mata, sambil terus memegang penukul pelbagai saiz, mengusik wind chime ribuan ringgit, meraba lapik kaki kereta dan menekan segala suiz yang ada.

tenang. dan iya, lebih gembira.


kamu mungkin tak akan faham, sisi aku yang satu ini. 

7.1.14

falsafah cinta (milik) aku

perkara cinta, memang sepatutnya menggila.

jadi, bila kita berdua tersedar bahawa kamu menyintai aku kerana ketabahan dan aku untuk kamu kerana ketenangan, ianya tidak lagi menjadi keseronokan.

kerana kewarasan hanya untuk mereka (yang) tepu. dan kita, sewajarnya (meng)gila dengan anugerah rasa paling hebat, hanya daripada Tuhan, pencipta sekalian alam.

6.1.14

rindu


rindu dhani. rindu gaduh dengan dia pagi-pagi. 
rindu dengar dia nyanyi lagu avicci dalam bahasa german+cina. 
rindu dia komen, "ibu masak sedap, err sedap yang biasa," sebab nak jaga hati. 
rindu dia mintak mainan, selalunya lego takpun nerf, dengan pertanyaan, "mahei ni, 219 ringgit, jadi ibu ada (cukup) duit tak?" yang selalunya aku jawab dalam 0.01 saat, "takde!" 
dan iya, rindu dia peluk dan sebut, "dhani sayang ibu sejuta empat bilion juta juta bilion juta bilion kali!" 

anak, memang permata paling berharga...

24.12.13

bulatan

and yet, another classic case of whateveryouwannacallit; kau jadi nizam, budin, umi, nadia, ilham, wasir, ah tan, kamala devi and many others, BUT yourself.

sampai bila?

12.12.13

what u give, u get back

let's not speak about hati yang terluka, ok. let's talk about how life is supremely changing the way we feel these days due to whatever reasons we could think of, boleh?

haha.

hari ini, kepala aku tidak berhenti memutarkan kata-kata yang wajar aku terima semalam. biasalah, perempuan tidak munasabah seperti aku, memang meletihkan untuk dilayan.

bla bla bla bla bla bla bla bla.

dan sebenarnya, memang aku kecil hati, kerana walaupun kerenah aku membebankan, janganlah aku dilayan dengan kata-kata sebegini... sehingga pada waktu ini, aku merasakan begitu hina dan terkilannya menjadi diri sendiri.

betul... 

haha dramatik sangatlah kau ni nurul. haha okay. whatever.